Wednesday, January 28, 2015

Catatan tambahan: Cari Tempat Tinggal di Jepang

Gue ga terlalu tahu detil tentang macem-macem tempat tinggal, tapi secara garis besar, sebelum cari tempat tinggal, buat pertimbangan:

1.     Jumlah penghuni: tinggal sendiri, berdua sama temen atau partner, atau rame-rame sama temen, atau rame-rame sama keluarga. Ini mementukan jumlah ruangan dan luasnya, bro.  

2.     Kegiatan sehari-hari yang dominan. Kalau dominan ngampus ya cari yang deket kampus, dominan masak ya cari yang deket supermarket, dominan commute pake kereta ya cari yang deket stasiun kereta paling strategis jalurnya, kalau punya anak, ya cari ya deket sama sekolah anak.


3.     Kids. Buat yang mau atau sudah punya anak dan anaknya masih sekitaran bayi-balita-SD, sangat dianjurkan pilih tempat tinggal yang lingkungannya sama, alias lingkungan keluarga. Demi keamanan si anak (tssaah) dan kenyamanan tetangga. Ga semua orang bisa tahan dengan kehebohan anak-anak dan ga semua tempat tinggal dan sebaliknya, ga semua anak-anak bisa tinggal dimana aja. Bayangin aja, tinggal di deket rel kereta atau di depan jalan raya. Agak-agak riskan lah ya buat anak-anak ^^

4.     Gaji. Ciyus, ini penting. Keep the rent fee not more than 1/3 of your monthly income. Kenapa? Karena kita masih bakal bayar listrik, air, gas, internet (kalau ada), TV digital (kalau ada juga), dan yang pasti perlu banget dipikirin buat makan sehari-hari. Jangan sampe tinggal di mansion mewah, tapi tiap hari makannya tahu sama nattou (anggap aja pengganti tempe di Jepang).


5.     Nah, kalau data-data di atas sudah dirangkum, saatnya pilih tipe: asrama, apato, mansion, share house, atau bahkan rumah. Apa bedanya dari tipe-tipe itu? Sila cek di link yang akan gue kasih di poin selanjutnya. Tapi kalau boleh gue rangkum:

a)     Asrama: biasanya punya kampus, lebih murah, lebih friendly buat mahasiswa, dan ada batas waktu boleh tinggal (ada yang 6 bulan, setahun, bahkan seumur hidup jadi mahasiswa). Terus biasanya udah “full equipped”. Kita tinggal bawa baju sama piring aja (ga segitunya juga sih, hehehe).
b)    Apato: bahasa EYD-nya rumah susun, ada bener-bener kayak rumah susun di Jakarta, tapi banyak juga yang setara apartemen di Pantai Indah Kapuk. Kalau kata http://www.jafnet.co.jp/ , apato itu biasanya dua tingkat saja, dindingnya cukup tipis buat denger suara tetangga lagi karaoke.
c)     Mansion: Setara apa yang disebut “Apartment” di daerah Casablanca Jakarta. Biasanya punya sistem security yang oke, alias tamu cuma bisa mentok sampe lobi (atau bahkan tempat parkir) kalau si punya rumah ga bukain pintu :D Lagi-lagi kalau kata http://www.jafnet.co.jp/ , mansion punya dinding yang lebih tebel dari apato, ada lebih dari dua lantai dan jumlah kamarnya lebih banyak. Harga sewa jelas lebih mahal.
d)    Share house. Gue juga belom pernah liat langsung tipe ini, tapi konon semacam kos-an di kampus-kampus di Indonesia. Satu rumah isi kamar-kamar dengan ruang tamu bersama, dapur bersama, dsb.
e)     Rumah. Rumah ya rumah. Harganya? Ga usah ditanya, apalagi di kota besar^^

6.     Selanjutnya adalah pilih tipe “lantai”: tatami atau flooring. Apa bedanya? Tatami itu semacam tikar tradisional Jepang yang otentik. Kelebihannya? Konon (gue juga ga ahli dalam bidang ini) kalau tatami-nya beneran asli kayak yang jaman dulu, doi akan menghangatkan di musim dingin dan mendinginkan di musim panas. Canggih kan? Buat yang suka gaya klasik dan lesehan, ini cocok banget. Nah, flooring itu istilah buat lantai “modern”, ya semacam ubin lah ya di Indonesia cuma beda penampakan. Buat yang suka pake slipper di dalem rumah atau yang demen makan pasta (ga nyambung), flooring ini cocok buat dipilih. Yang jelas, kalau lantainya tatami, ga ada istilah nyapu sama ngepel lantai, biasanya di jaman modern, bersihinnya pake sapu lidi eh vacuum cleaner (CMIIW).

7.     Jangan lupa, pilih luasnya. Sesuaikan dengan jumlah penghuni dan kebutuhan. Buat yang single-single, tipe 1R, 1K, atau 1DK biasanya udah cukup buat memenuhi kebutuhan makan-tidur-leyeh-leyeh depan tipi. Kecuali kalau mau sering-sering ngopi sambil main poker sama temen-temen se-geng, perlu yang lebih luas. Ngomong-ngomong, 1R, 1K, 1DK, 1LDK apa sih? Daripada gue panjang-panjang jelasin, mending cek langsung di
http://www.jafnet.co.jp/manual/e_chintai/migigawa/eapart.htm

8.     Cari orang yang CANGGIH bahasa Jepangnya, mau itu non-Jepang maupun natif. Alternatif lain yang baru aja gue temukan, adalah jasa interpreter http://blog.gaijinpot.com/renting-in-tokyo/ Atau... kalau situ bahasa Jepangnya udah secanggih natif, ya jalan sendiri sangat tidak masalah (Ya, Iyalah). Kenapa perlu kecanggihan bahasa Jepang? Tentunya buat menghadapi kerumitan administrasi dan peraturan perUndang-undangan, serta kerumitan ngomong sama mba-mba dan mas-mas agen yang bahasanya sangat kromo kalau kata orang Jawa. Atau, kalau mau sewa langsung face-to-face sama Ibu/Bapak Kos, ya buat melancarkan obrolan sama beliau-beliau yang kebanyakan sudah cukup sepuh. Kalau asrama atau share house yang statusnya “International”, kayaknya ga perlu canggih-canggih amat bahasa Jepangnya deh, hehehe.

9.       Cari info tempat tinggal di?


a)  Cuap-cuap tanya kanan-kiri, tanya temen, sanak saudara, kerabat, temennya temen, pacarnya temen, temennya pacar, atau bahkan ke dosen. Siapa tahu mereka mau pindah dari apato/mansion yang lama, jadi kamarnya jomblo alias kosong, atau di apato/mansion mereka lagi ada kamar jomblo alias kosong :P

b) Tanya ke bagian “student life support” di kampus. FYI, di kampus gue ada bagian ini. Mereka punya list kos-an dengan harga mahasiswa yang letaknya strategis buat commute ke kampus pake sepeda atau bahkan jalan kaki.

c)  Rajin-rajin cek di Internet. Real Estate Agency jaman sekarang udah “go digital”. Ga perlu datang langsung buat sekedar “lihat-lihat” tempat tinggal.

d) Langsung datang ke Real Estate Agency. Ini a la orang Jepang pada umumnya, biarpun ga semua begitu.

e) Langsung datang ke apato atau mansionnya, hanya kalau si Ibu/Bapak Kos ga pake jasa agen buat promosi kos-anya, atau situ udah kenal sama si Ibu/Bapak kos-nya karena dikenalin temen yang nge-kos situ.

f)  Mungkin ada cara lain? Bisa ditambahin sendiri, hehehe.

Intinya, siapin duit, siapin mental, jangan sampai salah pilih tempat tinggal. Ingat-ingat kata emak, sesuaikan dengan kebutuhan dan kantong. Hihihi…


Ditulis oleh amatir,

アユ

1 comments :

Novi Arfirsta said...

Infonya bermanfaat mbak ^^
Salam kenal mbak.

btw saya juga suka arashi hehe

Post a Comment