Wednesday, July 20, 2011

Sejak kecil sudah menari


Waktu saya pertama kali ikut latihan tari Duta Melati (salah satu grup tari Indonesia di Tokyo), guru saya nanya gini: "kamu udah nari dari kecil ya?" Setelah pasang muka bingung nan polos (plak), saya jawab "Ga kok mbak, paling juga narinya pas perpisahan sekolah"

Entah kenapa mahaguru saya yang satu itu bisa ngira saya "tukang nari" dari kecil. Mungkin karena saya yg cepat beradaptasi sama gerakan yg diajarkan saat itu? Atau postur saya kayak penari? Yg kedua sangat ga mungkin deh :P  Yang jelas, saya bukan tukang nari apalagi penari. Kalopun nari ya itu tadi, pas perpisahan sekolah aja. Itu juga nari rame2 sesama orang2 ga pernah nari. hahaha.

Trus, apa buktinya kalo saya bukan tukang nari? Liat aja poto eh.. foto di atas. Yang di sebelah kanan, foto satu tahun yang lalu waktu saya nari di Festival Indonesia di Yoyogi, Tokyo (sebelah Harajuku, saudara2 :)) Sementara itu foto yang di sebelah kiri adalah foto waktu nari di acara perpisahan sekolah TK beberapa belas tahun yg lalu. Jauh banget ya waktunya? Narinya juga beda. Waktu TK nari tarian dari Sumatra Utara (lupa nama tariannya), waktu di Tokyo nari tarian dari Sulawesi (tari Padupa). Persamaannya cuma satu: dua2nya bukan tarian Jawa, padahal saya orang Jawa^^

Yang penting adalah, saya tetep keren dulu dan sekarang, hahaha... dan yang paling penting lagi, belajar nari bisa sekalian melestarikan dan memperkenalkan budaya asli Indonesia, betul apa benar? :)

0 comments :

Post a Comment